Asisten I Pemkot Kotamobagu Buka Pelaksanaan FGD Penyusunan TPB/SDGs

Susana forum group discussion
banner 120x600

TELEGRAFNEWS–Asisten I bidang pemerintahan dan kesra, Nasli Paputungan, membuka secara resmi Focus Group Discussion (FGD) penyusunan Rencana Aksi Daerah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (RAD TPB/SDGs) Kota Kotamobagu tahun 2024-2026.

Kegiatan yang diinisiasi Bappelitbangda Kotamobagu tersebut berlangsung di aula rapat kantor setempat, Rabu (6/12) 2023.

Menurut Nasli, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) merupakan agenda global 2030 yang melibatkan para pemimpin dunia dan stakeholders secara menyeluruh.

Dimana kata Nasli, TPB/SDGs menekankan pada prinsip no one left behind atau tidak ada seorangpun yang tertinggal baik dalam pemenuhan hak asasi manusia, penanggulangan kemiskinan termasuk kelompok rentan dan disabilitas.

“Rencana Aksi Daerah yang ditetapkan melalui Peraturan Walikota Kotamobagu Nomor 33 Tahun 2017 tentang pelaksanaan Aksi Daerah Tujuan Pembangunan Berkelanjutan sudah memasuki tahun terakhir, sehingga RAD tujuan pembangunan berkelanjutan atau SDGs periode selanjutnya perlu dilaksanakan secara terintegrasi dengan target indikator RPD Tahun 2024-2026,” terangnya.

Masih menurut Nasli, penyusunan rencana aksi Pembangunan Daerah TPB/SDGs Kota Kotamobagu Tahun 2024-2026 ini merupakan amanah dari PERPRES Nomor 111 Tahun 2022 tentang Pencapaian Tujuan Pelaksanaan Pembangunan Berkelanjutan.

“Dalam hal ini Pemerintah Daerah harus menyusun Rencana Aksi Daerah TPB/SDGs di wilayahnya masing-masing dengan melibatkan pihak-pihak yang terkait,” ujarnya.

Ditambahkannya, Rencana Aksi Daerah TPB adalah dokumen yang memuat program dan kegiatan rencana kerja TPB Pemerintah Daerah sesuai dengan rencana pembangunan jangka menengah daerah periode yang sedang berjalan serta mengacu pada sasaran TPB nasional.

“Diharapkan FGD ini dapat menghasilkan Rencana Aksi Daerah yang efektif untuk pencapaian TPB/SDGs, serta melakukan perumusan kebijakan, target, program, kegiatan dan penetapan indikator kinerja TPB/SDGs yang realistis sesuai kondisi dan gambaran umum Kota Kotamobagu, karena setiap daerah memiliki jumlah indikator berbeda sesuai dengan kewenangan dan kondisi wilayahnya masing-masing,” pungkasnya.

Dee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *