Tahun 2019,Tindak Pidana Umum di Sulut Turun 12,94%

  • Whatsapp

TELEGRAFNEWS – Kapolda Sulawesi Utara Irjen Pol Sigid Tri Hardjanto didampingi Wakapolda Sulut Irjen Pol Alex Mandalika dan Irwasda Kombes Pol Ahmad Alwi menggelar konferensi pers akhir tahun 2019 bersama jurnalis, di aula Catur Prasetya Mapolda Sulut di Manado, Senin (30/12) 2019.

Dijelaskan Kapolda, dari hasil rekapitulasi selama tahun 2019, kejadian tindak pidana umum di Sulawesi Utara sebanyak 8.032 kasus, terjadi penurunan sebanyak 1.195 kasus atau 12,94 % dari tahun 2018 yang berjumlah 9.230 kasus.

Read More

Kasus-kasus yang terjadi tersebut meliputi antara lain aniaya berat 26 kasus turun 14 kasus dari tahun 2018, pembunuhan 43 kasus naik 1 kasus dari tahun 2018, pemerkosaan 33 kasus naik 6 kasus dari tahun 2018, curas 40 kasus, curanmor tahun 2019 sebanyak 134 kasus turun 84 kasus dari tahun 2018, pencurian dengan kekerasan 40 kasus.

Ini menunjukkan bahwa keseriusan Polri dalam hal ini Polda Sulut telah berupaya maksimal di dalam penegakan hukum, ujar Kapolda.

Sementara itu untuk kejahatan narkoba yang dapat diungkap pada tahun 2019 mengalami kenaikan berjumlah 160 kasus dari tahun 2018 berjumlah 242 perkara, dan jumlah tersangka yang ditangkap pada tahun 2019 berjumlah 186 orang.

Barang bukti yang yang berhasil diamankan pada tahun 2019, yaitu narkotika jenis ganja 27,18 gram, shabu 365,7 gram, tembakau gorilla 6,01 gram, extacy 6 butir, psikotropika jenis alprazolam 68 butir, hero peridol 5 butir, clorilex 17 butir, trihex phenidil 23.414 butir. Sedangkan obat-obatan, yaitu seledryl 2.282 butir, 730 butir berbagai merk dan 2 paket suboyon trihex,
Bahan berbahaya yang diamankan yaitu sianida 1000 kg, air perak 25 kg, mercuri 152 kg. Juga minuman keras jenis cap tikus 4.894,5 liter dan 2.733 botol, serta berbagai merk lainnya sebanyak 1.125 botol.

Ditambahkan Kabid Humas Polda Sulut Kombes Pol Jules Abraham Abast, SIK, Polda Sulut terus berupaya untuk menekan kriminalitas di Sulawesi Utara dengan berbagai cara.

“Diantaranya door to door system, mapalus kamtibmas, informan desa, razia, sispamkota, kepung/gerebek/geledah kampong, power on hand dan tindakan tegas Brimob,”ucap Kabid. (Christy-1)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.